Saturday, May 20, 2017

Hariku bersama Prelo - Yuk shopping barang preloved original.

Hariku bersama prelo.

Semenjak punya penghasilan sendiri, gue akui gue jadi boros. Masalahnya, gue tuh suka banget ke mall dari uang jajan masih dikasih orang tua, liat-liat baju meskipun nggak dibeli aja udah seneng. Kayak ada pleasure tersendiri gitu. Dari masih piyik udah bertekad, kelak harus kerja keras biar bisa beli apapun yang gue inginkan.

Tekad pun terkabul karena sekarang gue bisa beli barang-barang yang gue suka tanpa lagi galau-galau karena nggak dibeliin mama atau papa. Ada nggak sih dari kalian yang juga punya kepuasan tersendiri pas bawa pulang tentengan paperbag dari mall? Atau pas pulang ke rumah, ada beberapa tumpuk paketan dateng dari hasil belanja online lo?

Nah gue begitu banget.

Sampai belakangan ini gue tersadar, gue udah punya kebanyakan baju!! Gue tau sih cewek-cewek bisa punya lemari baju segede-gedeya tapi selalu bilang nggak punya baju. Intinya kesadaran gue udah kebanyakan baju muncul ketika gue nemuin masih ada baju di dalem paper bag, lengkap sama tag harga dan merk, kesimpen di dalem lemari.

Oh dear myself, you must stop!
Seperti nyokap bilang, "itu baju-baju kalo kamu kumpulin udah bisa beli berapa motor kali."

Dan nasi telah menjadi bubur, karena toh baju-baju udah dibeli, uang udah keluar. Gue mikirnya itu baju bakal jadi kenang-kenangan dan saksi bisu keborosan gue aja, karena baju mana bisa sih dijual lagi?

Tapi..... tiba-tiba di instagram gue muncul iklan Prelo. Karena kebanyakan keputusan dalam hidup gue berawal dari iseng, gue buka lah si Prelo ini. Gue tersadar kali ini akhirnya gue bikin keputusan yang tepat untuk buka link iklan Prelo.

Langsung gue download, mau liat apa aja sih yang ada di Prelo ini.

Ternyata, Prelo ini sebuh aplikasi buat jual beli barang bekas a.k.a seconhand a.k.a preloved. Jujur, gue langsung register dan obok-obok fitur Prelo. Karena mau lihat seberapa okenya aplikasi ini, dan apa sih bedanya sama marketplace buat jual-beli barang bekas lainnya? Lumayan mau jual baju bekas gue.

So, ini review jujur gue sebagai orang awam yang suka belanja dan pengen jualin barang bekasnya.

1. Fitur jualnya gampang banget + panduan ambil foto barang

Nah ini yang pertama dan yang gue seneng banget dari Prelo, dan beberapa dari lo mungkin akan seneng juga sama fitur ini. Pertama, tombol jual ada gede-gede di homepage aplikasi, di bawah tengah. Lalu, Prelo udah ngasih panduan buat ambil foto barang yang mau lo jual, sekalian jadi tombol buat ambil gambarnya. Ada yang foto gambar keseluruhan, foto dari belakang, foto merknya, sama foto kecacatan/kerusakan barang/foto keterangan lainnya terutama karena mau jualan barang second.

Buat gue panduan ini penting soalnya kalo mau jual, kita harus menempatkan posisi kita di sisi pembeli yang beli barang secara online, dan kadang penjual nggak aware apa yg bisa meningkatkan peluang agar barangnya laku.




2. User friendly banget

Gue iseng kan kasih nyokap pake aplikasi Prelo, dan dia ngerti loh pakenya. Gue tau banget kemampuan nyokap gue pake aplikasi-aplikasi, dulu kirim gambar pake Whatsapp aja ngga bisa, ini langsung ngerti pake Prelo. Berarti aplikasinya gampang digunakan buat yang agak awam.

3. Pake rekening bersama, coy!

Ini fitur yang kudu wajib ada buat e-commerce, untuk mengedepankan keamanan barang. Gue sangat suka fitur ini, karena kalo tau-tau barang yang gue pesen KW ato ngga sesuai, gue bisa raise masalah ini dan uang gue bisa balik.



4. Buat anak muda, ibu muda dan ayah muda

Ini sih menurut gue, sampe sekarang kebanyakan user Prelo ini jualannya barang-barang anak muda, terutama tas second, baju second, make up second. Menurut gue pas, karena kalo gue posisikan diri gue sebagai pembeli yang lagi nyari foundation muka preloved, gue akan memprioritaskan cari di Prelo karena gue kenal Prelo sebagai tempat jual beli barang preloved para youngsters dan pastinya ASLI.

5. Respon cepat

Gue coba baca blog Prelo dimana banyak pembeli dan penjual yang komplain atau nanya-nanya ke CS Prelo. Dan respon yang diberijan cepat banget loh. Ini oke menurutku, karena kecepatan respon CS sangat dibutuhkan bagi pihak penjual maupun pembeli dalam transaksi online.

Jadi, udah yakin kan sama Prelo?
Yuk cek toko aku di itskdw :)

Love,
KD

4 comments:

  1. aya juga sudah merasakan belanja di prelo, barangnya second tapi masih bagus. Kemaren saya beli minyak rambut bekas, tapi masih banyak isinya dan harganya murah, bener

    ReplyDelete
  2. Hai mbak Kalyana, aku baru baca cerita mbak ttg urus visa jepang (maaf bgt aku komennya di sini soalnya di sana penuh bgt). Kejadian aku sama nih kayak mbak. Booking hotelnya atas nama temen aku ga ada namaku sama sekali, utk bukti book hotel itu aja cukup atau aku perlu dokumen pendukung yang menyangkut temen aku? Makasi.

    ReplyDelete
  3. Are you looking for free YouTube Views?
    Did you know you can get these ON AUTOPILOT AND TOTALLY FREE by registering on Like 4 Like?

    ReplyDelete

Thank you for leaving me comment(s) ;) Follow this blog if you like it. Huge of kisses!
Love ya,
Kalyana